oleh

Indonesia akan memanfaatkan Cisco untuk memanfaatkan 5G untuk menumbuhkan ekonomi

Sekolah Stir Mobil l Persemija Palmerah Indonesia telah meningkatkan upaya percepatan transformasi 5G guna memasuki revolusi industri keempat (Industri 4.0), yang ditandai dengan otomatisasi dan pertukaran data dalam teknologi dan proses manufaktur.

“Karakteristik utama dari revolusi industri keempat adalah konektivitas internet seluler, sensor, kecerdasan buatan, serta pembelajaran mesin. Ini adalah karakteristik utama yang akan merevolusi seluruh industri, ”Managing Director dan penyedia layanan Cisco ASEAN Dharmesh Malhotra mengatakan dalam webinar bertema 5G dan masa depan teknologi di Indonesia yang diselenggarakan oleh The Jakarta Post.

banner 400x130banner 400x130

“Itu akan menghasilkan sejumlah besar data saat kita bergerak maju, dan kita semua akan benar-benar menganalisis data itu dan memanfaatkan data dalam kehidupan manusia kita. “Jadi, penting bagi kami untuk memiliki teknologi yang benar-benar dapat menganalisis dan menyajikan data sebanyak ini. Sekarang, itu hanya bisa terjadi dengan 5G, khususnya dengan beberapa fitur utama yang menunjukkan latensi yang jauh lebih rendah, kecepatan dan keamanan yang lebih tinggi, ”katanya.

Cisco, pemimpin teknologi dunia yang telah membuat internet berfungsi sejak 1984, mendukung percepatan jaringan 5G di Indonesia melalui pendirian laboratorium 5G di dalam negeri khusus untuk tujuan penelitian dan pameran teknologi 5G. Laboratorium 5G merupakan bagian dari kerja sama dengan inisiatif Cisco Country Digital Acceleration (CDA) di Indonesia yang disepakati dalam pertemuan antara Presiden Joko “Jokowi” Widodo, Presiden Cisco untuk ASEAN, Naveen Menon, dan Managing Director Cisco Indonesia Marina Kacaribu pada pertemuan tersebut. di sela-sela World Economic Forum on ASEAN di Hanoi pada 2018.

Tim CDA Cisco bermitra dengan pemerintah nasional dan negara bagian di seluruh dunia untuk mempercepat agenda digitalisasi nasional mereka dan memberikan layanan yang bermanfaat bagi warganya dengan lebih cepat dan lebih efektif. Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, adalah negara pertama di kawasan yang menjadi bagian dari program tersebut.

Berikut anda bisa menghubungi cabang cabang kami di bawah ini

CABANG PERSEMIJA PALMERAH
Jl. Palmerah Barat 2 no 26 (d/h Kemanggisan Grogol ) Jakarta Barat Telp. 5363534 / 53653953
Jl Salam Raya No. 2 ( Rawa Belong ) Kebon Jeruk Jakarta Barat Tel. 5307517
Jl. Tanjung Duren Barat VI No. 2 ( Perempatan Cemara ) Jakarta Barat Telp. 5685918
Jl. Panjang ( Arteri Kelapa Dua ) No. 47  Kebon Jeruk Jakarta Barat Telp. 5322283
Jl. Lapangan Bola No. 4 Kebon Jeruk Jakarta Barat Telp. 5322289
Jl. Raya Puri Kembangan No. 85 ( Seberang Apel Shop ) Jakarta Barat Telp. 58357527
Jl. Meruya ilir  No. 67 Meruya Utara Jakarta Barat Telp. 085695010831
Jl. Kemanggisan Utama Raya No. 11 karta Barat Telp. 5320247
Jl. Raya Kebayoran Lama No. 46A ( Depan Dealer Honda PH ) Jakarta Barat Telp. 53660571
Jl. Arimbi Raya No. 53 ( Kompi Persada Sayang ) Rawabuaya Jakarta Barat Telp. 58356923
Jl. Duri Kosambi Raya No. 19A ( Samping Diklat Garuda ) Jakarta Barat Telp. 5441271

Program ini berfokus pada lima bidang utama: pemerintahan digital, industri digital, badan usaha milik negara digital, keamanan siber, dan inklusi digital. Teknologi telah memainkan peran penting dalam mendorong pertumbuhan sosial ekonomi di Indonesia, menjadikannya salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di kawasan ini. Pertumbuhan ekonomi digital Indonesia akan didorong sebagian besar dengan membuat layanan publik lebih efisien, membangun kapabilitas inovasi lokal, dan mendigitalkan usaha kecil dan menengah negara.

Proyek lain yang terkait dengan inisiatif CDA dengan Kementerian Informasi, Komunikasi & Teknologi melihat Cisco memberikan pelatihan TI untuk 3.000 siswa dan 3.000 guru, dengan maksud memberi dampak kepada hingga 9 juta orang dalam teknologi informasi. Inisiatif ini selaras dengan agenda pemerintah untuk mengembangkan talenta digital. Untuk membantu mengatasi situasi COVID-19, Cisco juga menyediakan teknologi kolaborasi (100 titik akhir Webex) kepada 25 rumah sakit yang ditunjuk COVID-19, dengan harapan petugas medis dapat meminimalisir interaksi langsung dengan pasien yang terinfeksi dan meminimalkan risiko tertular virus. saat membantu pasien dengan memanfaatkan teknologi untuk berkomunikasi dan berkolaborasi melalui Cisco Webex.

Semua inisiatif ini merupakan bagian dari komitmen Cisco selama lebih dari dua dekade untuk membantu Indonesia mempercepat transformasi 5G-nya. “Peluang 5G sangat besar dan kita semua akan mendapatkan manfaatnya dan itu akan datang dalam beberapa tahun mendatang. Kami melihat perubahan signifikan saat itu terjadi dari 3G ke 4G. Seberapa cepatnya dan sekarang saatnya untuk menuju revolusi berikutnya yang akan menjadi 5G, tidak hanya untuk konsumen tetapi juga untuk industri, “kata Dharmesh. Dia menunjukkan pergeseran transformasi utama agar 5G dapat diaktifkan dengan benar, yang mencakup perataan jaringan, transformasi pusat data, uberisasi, dan keamanan

“Seperti yang kami katakan, 5G akan memainkan peran besar tidak hanya di sisi konsumen tetapi potensinya jauh lebih besar bagi perusahaan. Jadi penyedia layanan dan jaringan operator saat ini akan masuk ke perusahaan dan dengan begitu banyak perangkat jaringan, keamanan di mana-mana harus dirancang di setiap tahap, bukan dibangun di atasnya, ”katanya. Transfornasi 5G juga membutuhkan kerja sama dalam ekosistem. “Itu hanya bisa terjadi jika kita menyatukan seluruh ekosistem ini dan itulah yang juga coba dicapai Cisco saat ini. “Kami telah menyiapkan insentif inovasi dan salah satunya di Indonesia, yang akan memungkinkan atau mempercepat proses digitalisasi negara. “Secara holistik kami membutuhkan pameran inovasi bersama untuk terus membangun ekosistem dan berkreasi bersama untuk memastikan bahwa 5G dan ekonomi Indonesia tumbuh secara bersamaan.”

Sumber : The Jakartapos dot com

banner 400x130

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 komentar

News Feed