oleh

Hamilton memenangkan GP F1 Arab Saudi yang kacau untuk menyamakan kedudukan dengan Verstappen

Sekolah Stir Mobil – Setelah kekacauan, jarum, kesalahpahaman dan beberapa balapan yang benar-benar tanpa kompromi, butuh kepala dingin untuk menang dan Lewis Hamilton dengan sepatutnya menyampaikan, kemenangannya di Grand Prix Arab Saudi memastikan sekarang tidak ada apa pun di dalamnya menuju final musim Formula Satu.

Mengalahkan saingan gelarnya, Max Verstappen, ke posisi kedua, dia sekarang memiliki poin yang sama setelah balapan yang rumit dan membingungkan yang mungkin cocok untuk musim yang tidak mungkin diprediksi. Kedua protagonis mengalami balapan yang sengit dan keduanya pergi dengan pandangan yang berbeda, Hamilton menuduh saingannya berbahaya dan Verstappen dirugikan. Yang jelas adalah bahwa keduanya tidak akan meninggalkan apa pun di atas meja minggu depan di Abu Dhabi.

banner 400x130banner 400x130

Investigasi dan tanya jawab akan berlangsung lama hingga malam setelah perselingkuhan ini terganggu oleh bendera merah, mobil keselamatan dan dua pemimpin bentrok berulang kali di trek tetapi pada akhirnya dan yang terpenting untuk gelarnya berharap Hamilton yang kelelahanlah yang keluar di atas.

Dia mengikuti balapan dengan tertinggal delapan poin dari Verstappen. Mereka sekarang sejajar. Keunggulan telah berpindah tangan lima kali selama musim yang memikat ini, yang telah surut dan mengalir di antara mereka, tetapi tentu saja Hamilton memiliki pengalaman dalam pertarungan yang menegangkan, meraih gelar pertamanya di balapan terakhir tahun 2007 dan kemudian menyegelnya dalam pertarungan yang sengit. di Brasil setahun kemudian.

Verstappen sedang dalam pertarungan perebutan gelar pertamanya tetapi tidak menunjukkan indikasi terintimidasi, sebaliknya dengan bersemangat menangkap kesempatannya untuk akhirnya bersaing dan dia masih memiliki segalanya untuk dimainkan meskipun dia jelas kecewa dengan hasil di sirkuit Jeddah.
Iklan

Hamilton mengakui betapa sulitnya balapan itu. “Saya sudah balapan lama dan itu sangat sulit,” katanya. โ€œSaya mencoba untuk masuk akal dan sekuat yang saya bisa dan, dengan semua pengalaman saya, hanya menjaga mobil di trek dan tetap bersih. Itu sulit. Kami memiliki segala macam hal yang dilemparkan kepada kami. โ€

CABANG PERSEMIJA PALMERAH

  1. Jl. Palmerah Barat 2 no 26 (d/h Kemanggisan Grogol ) Jakarta Barat Telp. 5363534 / 53653953
  2. Jl Salam Raya No. 2 ( Rawa Belong ) Kebon Jeruk Jakarta Barat Tel. 5307517
  3. Jl. Tanjung Duren Barat VI No. 2 ( Perempatan Cemara ) Jakarta Barat Telp. 5685918
  4. Jl. Panjang ( Arteri Kelapa Dua ) No. 47ย  Kebon Jeruk Jakarta Barat Telp. 5322283
  5. Jl. Lapangan Bola No. 4 Kebon Jeruk Jakarta Barat Telp. 5322289
  6. Jl. Raya Puri Kembangan No. 85 ( Seberang Apel Shop ) Jakarta Barat Telp. 58357527
  7. Jl. Meruya ilirย  No. 67 Meruya Utara Jakarta Barat Telp. 085695010831
  8. Jl. Kemanggisan Utama Raya No. 11 karta Barat Telp. 5320247
  9. Jl. Raya Kebayoran Lama No. 46A ( Depan Dealer Honda PH ) Jakarta Barat Telp. 53660571
  10. Jl. Arimbi Raya No. 53 ( Kompi Persada Sayang ) Rawabuaya Jakarta Barat Telp. 58356923
  11. Jl. Duri Kosambi Raya No. 19A ( Samping Diklat Garuda ) Jakarta Barat Telp. 5441271

Insinyur balap Hamilton, Peter Bonnington, memuji pria itu dengan cara dia menanganinya, dengan mencatat: “Kepala dingin yang menang.” Itu adalah keterampilan yang diperlukan di luar gulat dengan sirkuit kecepatan tinggi yang rumit ini, mengingat insiden yang menentukan balapan saat berayun di antara dua rival.

Hamilton mempertahankan keunggulannya dari pole tetapi bendera merah awal karena kecelakaan membuat Verstappen keluar di depan ketika Red Bull memilih untuk tidak masuk pit di bawah safety car. Sejauh ini setidaknya itu cukup mudah.

Ketika balapan dilanjutkan dari start berdiri, Hamilton, melesat seperti peluru, memimpin di tikungan satu tetapi Verstappen melebar dan memotong tikungan dua untuk muncul di depan. Esteban Ocon mengambil keuntungan untuk menyelinap ke posisi kedua hanya untuk balapan dihentikan lagi segera setelah beberapa mobil jatuh di lini tengah.

Dengan terhentinya balapan, race director FIA, Michael Masi, menawarkan kesempatan kepada Red Bull untuk menjatuhkan Verstappen ke posisi ketiga di belakang Hamilton karena insiden tersebut, daripada melibatkan steward. Dalam adegan negosiasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Masi, Red Bull menerima tawaran itu, mengakui Verstappen harus menyerahkan tempat itu, dengan urutan sekarang Ocon, Hamilton.

Verstappen meluncur dengan cemerlang saat restart, menukik ke dalam untuk memimpin, sementara Hamilton dengan cepat melewati Ocon satu putaran kemudian untuk pindah ke urutan kedua.

Dua pemain depan segera menarik diri dengan Hamilton menempel di ekor Verstappen, sangat cepat saat mereka menyamai waktu satu sama lain. Periode berulang dari mobil keselamatan virtual terjadi untuk menangani puing-puing yang mengotori lintasan dan, ketika balapan dimulai lagi pada lap 37, Hamilton berusaha untuk melewati dan sedikit di depan melalui tikungan satu saat keduanya meledak tetapi Verstappen memimpin, menyalakan kertas sentuh untuk titik nyala.

Verstappen diberitahu oleh timnya untuk memberikan tempat kembali ke Hamilton tetapi ketika dia melambat tampaknya ingin melakukannya, Hamilton menabrak bagian belakang Red Bull, merusak sayap depannya. Mercedes mengatakan mereka tidak menyadari Verstappen akan melambat dan tim tidak memberi tahu Hamilton, yang tidak tahu apa yang dilakukan Verstappen. Hamilton sangat marah, menuduh Verstappen menguji remnya. Insiden itu diselidiki oleh petugas. Mereka menilai bahwa pengereman Verstappen tidak menentu dan memberinya penalti 10 detik. Untungnya tidak cukup untuk memberinya tempat.

Verstappen kemudian membiarkan Hamilton lewat tetapi segera bangkit untuk merebut kembali keunggulan tetapi dengan melakukan itu keluar jalur. Dia kemudian diberi penalti lima detik karena meninggalkan trek dan mendapatkan keuntungan dan satu putaran kemudian Verstappen sekali lagi membiarkan saingannya lewat, khawatir dia tidak melakukannya dengan cukup pada putaran sebelumnya. Setelah semua kekacauan, Hamilton akhirnya memimpin dan ban Verstappen aus, tidak mampu mengejar pemimpin yang kemudian mengamankan kemenangan luar biasa.

Sumber theguardian.com/

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed